Peru Dalam Budaya Dan Agama

Peru Dalam Budaya Dan Agama

Peru Dalam Budaya Dan Agama – Peru sudah di tahu dengan agama Katolik pada abad 16 oleh misionaris dari Spanyol. Saat ini Agama Katolik Roma sudah memiliki kedudukan yang sangat berarti dalam kehidupan sosial serta politik sejauh sejarah Peru. Gereja Katolik sampai pada tahun 1970 jadi gereja negeri sampai hadirnya Kristen yang lain. Katolik senantiasa jadi kebanyakan sampai saat ini dengan hidup berdampingan bersama agama yang lain. Dikala ini kebebasan beragama sudah jadi bagian dari hidup bermasyarakat di Peru. Semenjak diperkenalkan ke negeri Peru oleh misionaris dari negeri Spanyol, agama Katolik Roma sudah jadi agak sangat terkenal serta mempengaruhi di negeri ini. Walaupun pemerintah secara formal menganut mengerti sekuler, tetapi para pemimpin agama Katolik masih terus berparstisipasi dalam proses pengambilan keputusan. Keputusan- keputusan tersebut pula senantiasa mempengaruhi pengambilan suara yang terpaut dengan hal- hal moral bernegara.

Kita semua berhak atau perlu diberi kebebasan dalam menjalankan ibadah sesuai dengan hati nurani dan agama masing-masing. Kebebasan berserikat dan beragama hendaknya menjadi suatu pedoman di dalam hidup bernegara. Peru merupakan suatu negeri tidak cuma kaya hendak agama serta tradisi tetapi pula tumbuh dalam inovasi dalam sisi agama. Selaku contoh, konferensi ini berbincang tentang fenomena dikala ini di abad 21. Tidak hanya itu konferensi ini pula mendiskusikan hal- hal yang berkaitan dengan pandangan- pandangan ataupun pemikiran baru tentang dunia dikala ini. Masyarakat antar agama dapat hidup berdampingan dalam sebuah negara, sementara agama hal yang terpisah dalam pemerintahan. Bagaimana agama minoritas di Peru dapat hidup dengan nyaman bersama dengan seluruh masyarakat Peru yang sebagian besar beragama Katolik. Penganut agama minoritas terus menyampaikan kesetaraan dalam berbagai pajak agar tidak memberatkan mereka. Selain itu mereka terus menyerukan perubahan kebijakan yang baik dapat terus dilanjutkan menjadi ketetapan yang tetap. Selain beberapa akses bantuan dari pemerintah diharapkan merata bagi semua golongan agama termasuk pendidikan.

Baca juga : Perkembangan Toleransi Beragama Di Peru

Peru Dalam Budaya Dan Agama

Crp-conferperu – Pengaruh-pengaruh sosial dan kegiatan keagamaan Katolik bervariasi di Peru. Pengaruh orang-orang Katolik ini tergantung dari status sosial dan ekonomi seseorang tersebut. Mereka yang berada di darah perkotaan kelas menengah akan mempraktikkan kehidupan sebagai orang Katolik dengan memegang teguh tradisi dalam agama Katolik. Sementara itu bagi masyarakat kota kelas atas akan lebih memaknai kehidupan beragama secara liberal. Namun demikian terlepas dari status ekonmi dan politik mereka, masyarakat Peru tetap mejalankan tradisi agama Katolik yang sama dilakukan seluruh pengikut agama Katolik di dunia. Ritual yang tetap dijalanni seluruh masyarakat Peru yaitu pembabtisan, pengukuhan dan upacara pernikahan sama melalui ritual agama Katolik. Pada bulan Juni tahun 2019 ini MOJ menjadi tuan rumah konferensi panelis ahli kebebesan beragama dan prinsip-prinsip sekularisme dan netralitas negara. Panelis dari Universitas katolik Kepayan menganalisa dan menjelaskan bahwa bulan Desember 2018 , Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa pembiayaan pemerintah untuk sekolah yang dijalankan oleh kelompok agama inkonstitusional karena tidak sesuai dengan prinsip sekularitas. Beberapa anggota Gereja Katolik mempertanyakan aturan tentang sekularitas tidak disebutkan dalam konstitusi. Pada bulan Januari hingga Juni , Gubernur Departemen Vladimir Cerron menyampaikan bahwa jika garis kiri bisa mengkoordinasikan persatuan dengan baik maka akan berhasil menghadapi kekuatan Yahudi-Peru dalam pemilu berikutnya. Hal ini mengemuka karena ada dugaan kontrol Yahudi Cerron atas politik negara dan ekonomi. Kehidupan beragama dan bermasyarakat dalam warga Peru terus semakin berkembang dengan baik. Toleransi agama terus digaungkan demi kesetaraan antar warga negara sehingga tercipta kesetaraan dan kebebasan sebagai umat manusia.

 

Recommended Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *