Dua Berita Viral Tentang Cacar Monyet Yang Ada Di Dunia

Dua Berita Viral Tentang Cacar Monyet Yang Ada Di Dunia

Dua Berita Viral Tentang Cacar Monyet Yang Ada Di Dunia – Wabah cacar monyet menjadi salah satu berita yang hingga saat ini paling banyak dicari oleh orang-orang di dunia ini. Hal itu dikarenakan WHO telah menetapkan bahwa wabah tersebut sebagai darurat kesehatan global. Belum lama ini cacar monyet kembali ditemukan di negara Non endemik yaitu Inggris pada bulan Mei 2022 yang lalu. Namun bukan hanya itu saja wabah tersebut telah menjarah ke beberapa negara di seluruh dunia.

Negara Dengan Kasus Cacar Monyet Terbanyak Di Dunia

Menurut data CDC Amerika Serikat terhitung hingga Jumat 22 Juni 2022 tercatat telah ditemukan sebanyak 3125 kasus di wilayah benua Eropa. Di mana di benua Eropa tersebut negara yang memiliki kasus cacar monyet dengan jumlah terbanyak yaitu Spanyol. Kemudian posisi itu diikuti oleh negara Jerman, Amerika, Inggris dengan jumlah kasus masing-masing sekitar Rp2.000. Namun sebagian besar didominasi oleh negara-negara yang ada di benua Eropa serta Amerika. Menariknya, kasus-kasus yang ditemukan di negara Non endemik tersebut terbilang lebih besar jika dibandingkan dengan negara endemik seperti Republik Demokratik kanggo dan Nigeria. Adapun rincian informasi mengenai negara-negara dengan jumlah kasus cacar monyet tertinggi di dunia seperti berikut.

Spanyol memiliki kasus cacar monyet sebanyak 3.125.
Amerika Serikat memiliki kasus cacar monyet sebanyak 2.890.
Jerman memiliki kasus cacar monyet sebanyak 2.298.
Inggris memiliki kasus cacar monyet sebanyak 2.208.
Prancis memiliki kasus cacar monyet sebanyak 1.567.
Belanda memiliki kasus cacar monyet sebanyak 712.
Kanada memiliki kasus cacar monyet sebanyak 681.
Brazil memiliki kasus cacar monyet sebanyak 592.
Portugal memiliki kasus cacar monyet sebanyak 588.
Italy memiliki kasus cacar monyet sebanyak 407.

Perlu untuk Anda ketahui bahwa cacar monyet termasuk ke dalam penyakit yang bisa menular karena adanya infeksi virus langka Monkeypox. Sedangkan untuk gejalanya sendiri seperti berikut.

Demam

Demam bisa menjadi tanda awal bahwa terjangkit wabah cacar monyet. Gejala ini nantinya akan muncul ketika penderita mulai terpapar virus monkeypox tersebut kurang lebih selama 5 hari. Bukan hanya itu saja namun di tahap awal seseorang terjangkit wabah cacar monyet itu, mereka juga akan merasakan sakit kepala yang parah.

Kelenjar Getah Bening

Gejala cacar monyet selanjutnya yaitu kelenjar getah bening. Ketika seseorang terjangkit wabah cacar monyet mereka akan merasakan bengkak di bagian ketiak, leher atau selangka. Namun sebagian besar penderita tidak bisa merasakan gejala ini.

Ruam

Ruam ada kulit bisa menjadi ciri-ciri bahwa sedang terjangkit cacar monyet. Umumnya penderita akan mengalami ruam ini selama 24 jam, kemudian setelah 4 ruam itu akan berubah menjadi bintik-bintik berisi cairan serta nanah. Nantinya jika sudah 6 hari bintik-bintik itu akan mengering sehingga menyebabkan munculnya keropeng setelah 9 hari. Biasanya gejala cacar monyet ini akan muncul di dekat alat kelamin, anus, wajah, dada dan mata.

Gangguan Dan Kelelahan

Tidak jarang para penderita cacar monyet akan merasakan kelelahan baik di area otot maupun badan. Selain itu ada juga beberapa kasus di mana penderitanya mengalami gangguan pernafasan seperti batuk, hidung tersumbat hingga sakit tenggorokan.

Lemas Dan Nyeri Otot

Sama halnya ketika sedang terjangkit virus atau kuman lainnya. Di mana seorang penderita cacar monyet juga akan merasakan lemas pada tubuhnya. Meskipun tidak melakukan aktivitas sama sekali. Bukan hanya itu saja para penderita biasanya juga akan merasakan sakit pada ototnya serta punggung.

Dua Negara di Eropa Mengkonfirmasi Kematian Pertama Terkait Wabah Cacar Monyet

Negara pertama di Eropa yang melaporkan adanya kematian terkait wabah cacar monyet adalah Brazil. Menurut Kementerian Kesehatan Brazil penderita monkeypox yang meninggal dunia itu adalah seorang pria berusia 41 tahun. Diketahui selain terjangkit monkeypox pria tersebut juga menderita sistem kekebalan yang lemah serta limform. Hal itulah yang membuat kondisi tubuhnya menjadi semakin memburuk sehingga menyebabkannya meninggal dunia.

Sebelum pria itu meninggal dunia akibat wabah cacar monyet, iya dirawat di sebuah rumah sakit di kota Belo Brazil Horizonte. Sedangkan negara kedua yang melaporkan kematian terkait Monkeypox yaitu Spanyol. Berdasarkan laporan dari pejabat kesehatan bahwa di Spanyol ada dua kematian akibat wabah tersebut. Menurut laporan itu pasien pertama berada di wilayah timur laut Valencia yang menderita peradangan otak dan ensefalitas berhubungan dengan Monkeypok tersebut.

Berdasarkan data yang diperoleh dari badan RENAVE disebutkan setidaknya ada 3,2% dari 3.750 orang yang terjangkit wabah tersebut dirawat di rumah sakit. Dengan begitu total penderita yang dirawat di rumah sakit adalah sebanyak 120 orang. Di mana dari 120 orang tersebut 2 diantaranya dinyatakan meninggal dunia. Para pejabat setempat hingga saat ini belum memberikan rincian lebih lanjut terkait para korban tersebut, menyebutkan bahwa korban tersebut adalah seorang pria muda.

Para ilmuwan percaya jika wabah monkeypok ini telah menyebar secara diam-diam selama bertahun-tahun. Dulunya penyakit langka Ini pertama kali ditemukan di Inggris pada bulan Mei. Semenjak kejadian itu hingga saat ini wabah cacar monyet telah menyebar ke berbagai negara yang ada di Eropa, Amerika hingga Asia. Menurut laporan pusat pengendalian dan pencegahan penyakit Amerika Serikat, jika wabah tersebut telah menginfeksi lebih dari 22. 485 orang di seluruh dunia.

Itulah berita viral terkait penyakit cacar monyet yang hingga saat ini terus menyebar di berbagai negara di dunia.

Iran Lancarkan Serangan Terhadap Salman Rushdie!

Iran Lancarkan Serangan Terhadap Salman Rushdie! – Belum lama lenyap kondisi kenegaraan yang menimpa Iran kini telah muncul polemik baru yang diduga merugikan kepercayaan penduduk setempat. Diketahui bahwa pasukan Iran terpaksa harus melancarkan serangan terhadap Salman Rushdie dan para pendukungnya lantaran penerbitan novel Ayat – Ayat Setan (The Satanic Verses) tahun 1988 silam.

Menurut keterangan BBC, Selasa (160822), lebih dari 2 dekade terakhir pemerintan Iran sangat geram dengan perlakukan Salman. Akan tetapi mereka masih tidak melakukan tindakan mengancam untuk menjaga amanah pemerintahan.

Namun baru – baru ini mereka tidak segan – segan untuk menyalahkan Salman atas tudingan keras bahwa isi dari novel tersebut terlalu banyak hal yang menyimpang tentang kajian budaya, kepercayaan hingga agama.

Dalam acara penting di New York, Amerika Serikat, Salman harus mendapatkan pertolongan pertama akibat luka parah atas serangan bertubi – tubi. Sehingga Ia harus dilarikan ke Rumah Sakit di Erie, Pennsylvania.

Di balik semua itu, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Anthony Blinken menegaskan kalau Iran terlalu berlebihan dalam menghukum pelaku ketidakadilan. Padahal kasus tersebut bisa diluruskan ke jalur hukum berdasarkan undang – undang yang berlaku.

Lebih dari itu, media terpercaya Iran Jaam-e Jam merilis laporan bahwa Salman berpotensi untuk melihat dunia dengan satu mata lantaran terkena hantaman keras di sekitar wajahnya.
Seorang pria asal Iran, Hadi Matar telah melakukan aksi tak wajar terhadap Salman dengan melakukan percobaan pembunuhan di atas panggung. Ia dengan sangat geram melakukan penindakan tak terbendung untuk menikam Rushdie. Akibat perbuatan itu, Hadi harus diamankan dan ditahan dengan bukti yang kuat.

Keluar Dari Ventilator untuk Membela Diri

Sebelumnya Salman telah berhasil keluar dari ventilatornya untuk melakukan aksi pembelaan atas tudingan tersebut. Meskipun hingga kini masih belum jelas tentang situasi yang terjadi, namun sejumlah pendukungnya terlihat bangga setelah mengetahui bahwa Rushdie tidak mengalami luka serius.

Ketua Chautauqua Institution, Michael Hill yang menjadi saksi atas kejadian itu langsung angkat bicara. Menurutnya kejadian tersebut tidak harus dilakukan di depan umum. Karena bisa merusak nama baik dan citra antara kedua negara yang bersangkutan.

Setidaknya yang menjadi korban atas peristiwa tersebut adalah pendiri lembaga nirlaba, Henry Reese. Karena Ia merupakan orang yang paling berpengaruh terhadap persekusi dan ancaman semata.

Beberapa saat sebelum diserang, Salman berorasi yang berisikan bahwa AS merupakan surga bagi semua pecinta dan penulis novel. Tapi sayangnya lebih dari 10 tahun Ia harus bersembunyi di balik tirai menyusul karya tersebut dianggap sebagai hujatan terbesar oleh mayoritas kaum Muslim.

Dewan Muslim Kecam Serangan Anarkis

Menyikapi kondisi tersebut, pihak Salman Rushdie, Andrew Wylie meratapi kepedihan lantaran orang terbaiknya tidak mampu berbicara banyak hal. Sebab Ia dinyatakan kehilangan satu mata secara permanen.

“Tindakan ini sangat brutal, Salman bisa saja tidak dapat melihat dengan normal. Tikaman tersebut sangat hebat dan masa depannya mungkin tak secerah hari ini,” ucap Wylie.
“Kami rasa Dewan Muslin Inggris harus turun tangan untuk menyikapi kekerasan tersebut. Dan pelakunya wajib mendapatkan sanksi hukum yang setimpal,” imbuhnya.

Menurut keterangan Polisi Negara Bagian New York, kejadian itu sangat pantas diganjar dengan hukuman yang setimpal. Karena dirinya telah menentang hukum walau bermotif melindungi Iran sebagai jaminan terkuat.

Sosok di Balik Salman Rushdie

Salman Rushdie adalah penulis novel profesional yang lahir di Mumbai, India (19071947). Selama berkarir sebagai penulis, Ia sering mendapatkan ancaman dan tindakan kekerasan atas dasar karyanya yang dianggap banyak menentang hukum dan agama.

Terlihat bahwa salah satu buku yang sukses Ia persembahkan menjadi pameran dunia adalah “Anak-Anak Tengah Malam” (Midnight’s Children). Melalui karya tersebut, pria 75 tahun itu berhasil memenangkan Booker Prize tahun 1981.

Akan tetapi karya The Satanic Verses atau Ayat – Ayat Setan yang diluncurkan tahun 1988 telah mengundang berbagai macam polemik kenegaraan dan mengandung kontroversi.
Setelah mendengar beragam ancaman yang akan menimpanya, Salman berada dalam status penjagaan dan keamanan Inggris di bawah kepolisian setempat.

Dalam masa itu, pemerintah Iran dan Inggris harus menghentikan hubungan diplomatik yang berpotensi untuk memunculkan banyak korban yang utamanya adalah kalangan penulis novel.
Di samping itu, Pemimpin Spiritual Iran Ayatollah Ruhollah Khomeini sebelumnya sempat menyatakan aksi pembubuhan terhadap Salman setahun setelah penerbitan novel The Satanic Verses.
Diketahui bahwa Salman keturunan keluarga Muslim. Akan tetapi beberapa tahun kemudian, Ia menyebut bahwa dirinya adalah seorang ateis.

Saat usia remaja, Ia mengenyam pendidikan tinggi di Kings College, Cambridge, England. Setelah itu Ia menetap di Inggris untuk menjadi bagian dari warga Ratu Elizabeth.

Terpaksa Melakukan Eksil Bersama Keluarga

Hingga detik ini saja Salman bersama keluarganya terpaksa melakukan eksil yang tertutup rapat dari pandangan awak media dan publik. Akan tetapi Khomeini bersama pengikutnya masih mencari kediaman mereka dan menyerukan supaya riwayat si penulis tersebut tak lagi bersinar.

Khomeini dikabarkan tengah mengusut berbagai tentara gabungan dan terpaksa melakukan tindakan jika melihat keberadaan Salman atau keluarganya. Walau mereka tengah berada dalam ruang lingkup keamanan Inggris, namun mereka layak mati untuk menyudahi kisruh polemik Iran dan Inggris.
Menilik keputusan resmi Iran tahun 1998, hukuman mati yang dilayangkan kepada Salman harus ditunda. Sebab dirinya masih berjasa besar terhadap kedutaan Inggris.

Akan tetapi pasukan Khomeini tidak mengungkit balik kejadian itu dan bahkan mereka harus melakukan tindakan ilegal atas nama negara.

Perkembangan Agama Islam di Peru

Perkembangan Agama Islam di Peru – Dulu, agama Islam di negara Peru masih dianggap sebagai agama minoritas. Namun, seiring berjalannya waktu agama Islam di Peru mulai terus berkembang dan ada banyak orang di negara tersebut yang mulai mengenal ajaran-ajaran Islam.

Sudah menjadi hal yang wajar jika penduduk di suatu negara tertentu akan memiliki keyakinan atau agama tersendiri. Jadi, Anda juga perlu mengetahui perkembangan agama yang ada di salah satu negara dalam benua Amerika ini.

Perkembangan Agama Islam di Peru di Setiap Tahunnya

Crp-conferperu – Perkembangan agama Islam di Peru bisa dibilang cukup pesat beberapa akhir belakangan ini. Namun, meski begitu agama Islam masih dianggap sebagai agama minoritas dalam negara ini, sementara untuk agama Katolik adalah agama mayoritas yang dipeluk oleh para penduduknya.

Sosok yang pertama kali membawa agama Islam masuk ke Peru adalah bangsa Moros atau Moor. Pada dasarnya, bangsa Moros atau Moor ini adalah bangsa dari negara Spanyol yang melarikan diri ke negara Peru. Untuk lebih jelasnya, berikut penjelasan lengkapnya dari tahun ke tahun, yaitu:

1. Tahun 1560
Awal mula sejarah agama Islam di Peru dimulai dengan kehadiran bangsa Moros atau Moor yang berpindah tempat ke Peru, untuk menyelamatkan diri dari peristiwa penyiksaan yang sedang mereka alami di negaranya sendiri.

Kemudian, salah satu dari bangsa Moros atau Moor tersebut ada yang bernama Alvaro Gonzales. Alvaro Gonzales adalah salah satu tokoh ternama dari Spanyol yang dalam hal ini memiliki peran sangat penting pada perkembangan Islam di negara Peru.

Alvaro Gonzales adalah wakil penguasa Spanyol yang berkebangsaan Moor, beliau berasal dari suatu daerah yang bernama Guadalajara. Namun, meski begitu usaha Alvaro Gonzales dalam memperkenalkan agama Islam ke warga Peru tidak semudah itu.

Puncaknya adalah di tahun 1560 yang dimana Alvaro Gonzales dipenjara dalam kondisi leher terbelenggu dengan tuduhan telah menyebarkan dan mempraktikkan agama Islam tanpa izin. Bahkan, peristiwa ini juga membuat salah satu tokoh lainnya ikut dipenjara, yaitu Luis Sulano.

Setelah terjadinya peristiwa penangkapan kedua tokoh Islam di Peru yang ternama ini, membuat peristiwa penyiksaan kembali terjadi. Banyak orang yang mengalami penyiksaan hanya karena mengaku sebagai umat muslim.

Peristiwa yang cukup mencekam ini akhirnya membuat para pemeluk agama Islam di Peru menjadi ketakutan, sehingga mereka enggan untuk mengakui agama yang sedang mereka peluk.

2. Tahun 1940-an
Kemudian waktu terus berjalan dan sejak adanya peristiwa penangkapan dan penyiksaan pada kaum pemeluk agama Islam ini, agama Islam di Peru mulai meredup dan kesempatan ini dimanfaatkan untuk menyebarkan dan mengenalkan ajaran gereja kepada warga di sekitarnya.

Sampai pada akhirnya di tahun 1940-an agama Islam mulai muncul kembali di negara Peru. Hal ini bisa terjadi karena adanya eksodus muslim yang berasal dari Lebanon dan Palestina.
Dengan masuknya muslim Lebanon dan Palestina ke Peru ini, membuat agama Islam kembali diingat di negara tersebut.

Di tahun 1940-an ini, para umat muslim dari Lebanon dan Palestina ini tidak hanya mengenalkan kembali agama Islam saja, tapi mereka juga bahkan mampu mendorong perekonomian yang ada di dalamnya.
Hari demi hari hingga tahun demi tahun terus berlalu, dan usaha yang dilakukan para umat muslim dari Lebanon dan Palestina ini bisa dibilang membuahkan hasil yang memuaskan. Kehadiran agama Islam di Peru mulai diterima dengan baik oleh masyarakat yang ada di sekitarnya.

3. Tahun 1980-an
Setelah memasuki tahun 1980-an, kegiatan dakwah mulai banyak bermunculan. Sejak adanya dakwah yang memperkenalkan agama Islam secara lebih mendalam inilah, akhirnya semakin banyak warga Latin yang mulai memiliki keinginan untuk memeluk agama Islam.

Bahkan, pascaperistiwa 11 September pun jumlah mualaf di negara tersebut mulai meningkat secara drastis. Meskipun masih tergolong agama minoritas, tetapi pencapaian ini sudah menjadi kebahagiaan tersendiri bagi sebagian besar orang.

Mulai di tahun 1980-an inilah semakin banyak warga muslim di Peru yang menghadiri acara-acara dakwah dan bahkan ada juga yang aktif menggelar syiar Islam sampai saat ini.
Hal ini bisa dilakukan secara lebih bebas, karena di tahun ini pemerintah Peru mulai menetapkan sebuah aturan yang membebaskan warganya untuk memeluk agama yang sesuai dengan keyakinannya masing-masing.

4. Tahun 1993 – 2001
Usaha dan kerja keras yang disalurkan bangsa Moros atau Moor, Lebanon, dan Palestina akan selalu dikenang dengan baik oleh para umat muslim di negara Peru. Sebab, usahanya ini tidak hanya membuat mereka mengenal agama Islam, tapi sistem perekonomian Peru juga jadi bisa lebih maju. Perkembangan agama Islam di Peru terus dilakukan, sampai pada akhirnya di tahun 1993 mulailah kaum muslim disana membentuk sebuah komunitas untuk membangun masjid yang selayaknya.

Namun, sangat disayangkan bahwa masjid tersebut tidak bisa bertahan lama, karena terjadi krisis dana yang membuat masjid tersebut tidak bisa dirawat dan dikelola dengan baik. Sehingga, masjid yang memiliki sejarah sangat mendalam ini sudah tidak bisa lagi untuk Anda kunjungi.

Meski begitu, ketiadaan masjid ini tidak membuat perkembangan Islam di Peru berhenti begitu saja. Sebab, justru di tahun 2001 ada semakin banyak orang yang berniat untuk berpindah agama ke Islam. Jadi, tidak mengherankan jika saat ini di Peru mulai ada banyak orang yang memeluk agama Islam.

Meski saat ini warga Peru memeluk agama yang berbeda-beda, tapi setiap individu di negara tersebut selalu mengutamakan toleransi di atas segalanya. Jadi, tidak akan ada peristiwa penangkapan dan penyiksaan yang buruk lagi seperti dahulu kala.

Organisasi Islam Peru yang Peduli Terhadap Anak Yatim

Organisasi Islam Peru yang Peduli Terhadap Anak Yatim – Islam adalah agama yang mengalami perkembangan yang cukup pesat di Peru. Jika diperhatikan dengan seksama, agama Islam merupakan agama minoritas di negara tersebut. Dengan syiar dan aktifitas muslim Peru, agama Islam mampu berkembang dengan baik. Kemudahan para muslim Peru dalam melakukan dakwahnya terjadi akibat kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah setempat.

Pemerintah memberikan kebebasan kepada semua umat beragama dalam melakukan aktifitas keagamaan. Pemerintah juga memberikan izin kepada setiap komunitas agama untuk mengelola dan membangun sekolah agama. Siswa Islam yang belajar di sekolah umum atau non muslim diberikaan kemudahan dalam menyusun program pembelajaran yang sesuai dengan agama yang dianutnya. Hingga kini ada banyak organisasi dan komunitas muslim di Peru. Mayoritas organisasi Islam tersebut berpusat di kota Lima. Lima merupakan pusat agama Islam yang ada di Peru. Asocoacion Islamica del Peru menjadi salah satu organisasi Islam yang berdiri di kota Lima.

Crp-conferperu – Organisasi Islam Peru sering melakukan kegiatan agama dan sosial kemasyarakatan. Anggota organisasi juga menjalin hubungan yang sangat baik dengan warga non Islam. Dalam melakukan kegiatannya, organisasi aktif memberikan bantuan kepada anak yatim dan anak terlantar yang merupakan korban perdagangan manusia. Organisasi Islam di Peru melakukan penggalangan dana yang nantinya digunakan untuk menyelamatkan anak-anak yatim. Dengan dana yang terkumpul, organisasi Islam memiliki rencana untuk membangun panti asuhan pertama di Peru. Panti asuhan nantinya akan menampung anak telantar dan yatim dimana jumlahnya cukup banyak di wilayah Amerika Selatan. Organisasi Islam LAMU turut berpartisipasi memberikan bantuan dana kepada organisasi Islam Peru guna melakukan dakwah dan program bermanfaat lainnya di Peru.

LAMU atau Latin American Muslim Unity dikenal sebagai organisasi Islam yang giat melakukan dakwah. Kegiatan dakwah dilakukan di kota besar hingga desa-desa terpencil. Program dakwah tidak hanya dilakukan secara langsung melainkan dilakukan secara online melalui situs website. Situs dakwah yang dimiliki oleh organisasi Islam Peru adalah Musulmanes Peruanos. Tidak hanya berdakwah, para muslim asal Peru juga giat memberikan bantuan kepada warga yang tidak mampu tanpa melihat etnis dan latar belakang agama yang dimilikinya. Pemeluk agama Islam Peru juga membangun masjid sebagai tempat untuk melakukan ibadah. Salah satu masjid yang ada di Peru bernama masjid Babul Islam. Masjid tersebut dibangun dengan gaya Arabescos yang merupakan perpaduan gaya bangunan Mediterania dan Timur Tengah. Hal inilah yang membuat penampilan masjid Babul Islam terlihat amat cantik. Masjid tidak hanya memiliki penampilan yang cantik tetapi dibangun dengan amat megah. Tacna merupakan kota di Peru dan menjadi lokasi dimana masjid Babul Islam dibangun.

Baca juga : Sejarah Agama Minoritas di Peru

Masjid Babul Islam dibangun sejak tahun 1995. Keseluruhan pembangunan masjid selesai pada tahun 2008. Masjid Babul Islam merupakan masjid pertama yang berdiri di negara Peru. Masjib tersebut juga dijadikan landmark bagi kota Tacna. Inisiatif pembangunan masjid muncul atas ide 25 penguasaha Islam yang berasal dari Pakistan. Mereka merupakan imigran yang datang ke kota Tacna di tahun 1995. Pembangunan awal masjid nampak sangat sederhana. Seiring dengan berjalannya waktu, sumbangan yang berasal dari organisasi Islam dan jamaah mengalami peningkatan. Akibatnya, pembangunan masjid mengalami perubahan yang cukup signifikan. Masjid dilengkapi dengan satu menara dan empat buah kubah. Selain digunakan sebagai tempat melakukan ibadah, masjid Babul Islam juga menjadi tempat untuk berdakwah.

Sejarah Agama Minoritas di Peru

Sejarah Agama Minoritas di Peru – Penduduk di suatu negara pastinya memiliki keyakinan atau agama yang mereka peluk. Serupa dengan Indonesia, ada beberapa agama yang dapat dipeluk oleh penduduk di suatu negara. Peru merupakan salah satu negara di Amerika Selatan yang memiliki agama dengan sejarah yang menarik untuk disimak. Di negara tersebut, Katolik menjadi agama yang mayoritas dipeluk oleh penduduknya. Salah satu agama minoritas yang ada di Peru adalah Islam. Agama Islam masuk ke negara Peru diperkenalkan pertama kalinya oleh bangsa Moros atau Moor. Bangsa tersebut merupakan bangsa yang berasal dari Spayol. Bangsa Moros melarikan diri ke Peru akibat penyiksaan yang mereka alami. Alvaro Gonzales adalah salah satu tokoh ternama asal Spayol yang memiliki peran penting dalam perkembangan Islam di Peru. Ia merupakan wakil penguasa Spanyol yang berkebangsaan Moor dan berasal dari Guadalajara.

Crp-conferperu – Di tahun 1560. Alvaro Gonzalos masuk penjara dalam kondisi leher yang terbelenggu. Ia dituduh telah menyebarkan dan mempraktikan agama Islam. Tidak hanya dia, Luis Solano juga dijebloskan ke penjara dengan alasan yang serupa. Lis Solano sendiri merupakan salah satu rekan Alvaro yang ayah dan ibunya merupakan orang Negro dan Spanyol. Kejadian tersebut menyebabkan agama Islam di Spayol berkurang bahkan menghilang. Banyak penyiksaan yang diderita oleh pemeluk agama Islam di Peru. Pemeluk agama Islam merasa ketakutan dan enggan untuk mengakui dirinya bahwa ia merupakan seorang muslim. Agama Islam yang tenggelam memberikan kesempatan bagi misionaris Peru rajin menyebarkan dan mengenalkan ajaran gereja. Di tahun 1940-an, agama Islam kembali muncul di Peru. Kondisi tersebut terjadi akibat eksodus muslim asal Lebanon dan Palestina. Dengan masuknya muslim Lebanon dan Palestina ke Peru, Islam kembali dikenal untuk kedua kalinya. Tidak hanya mengenalkan agama Islam kembali, pengungsi asal kedua negara tersebut juga mendorong perekonomian di Peru.

Pemeluk agama Islam kemudian membentuk sebuah komunitas dan membangun masjid di Peru pada tahun 1993. Sayangnya, masjid yang dibangun oleh kaum muslim Peru tidak mampu bertahan lama lantaran mengalami kesulitan keuangan untuk pengelolaan dan perawatan masjid. Imigran asal Lebanon dan Palestina kemudian menjalin hubungan dengan pemeluk agama Islam yang berasal dari bangsa Moor. Akibatnya, budaya Islam di Peru mengalami perkembangan dan mempengaruhi adat istiadat yang ada di Peru. Kondisi inilah yang membuat Lima, memiliki keislaman yang kuat. Perkembangan agama Islam di Peru tidak hanya terjadi di perkotaan saja melainkan di pedesaan dan pelosok negara Peru. Meskipun menjadi agama minoritas di Peru, Islam mampu memberikan pengaruh bagi masyarakat Peru. Peru menjadi contoh negara terbaik dalam perkembangan dan penyebaran agama Islam di Amerika Selatan. Umat Islam di Peru cukup dikagumi. Ada banyak desain bangunan yang dibuat dengan arsitektur Islam.

Baca juga : Perkembangan Islam Di Negara Peru

Salah satu kota di Peru yang banyak meninggalkan sejarah agama Islam adalah kota Lima. Pemandangan yang ada di Lima nampak seperti pemandangan yang ada di Andalusia ketika agama Islam berjaya. Bangunan di kota Lima banyak yang menggunakan arsitektur Islam. Arsitektur Islam yang ada pada bangunan di kota Lima dikenal dengan gaya Arabescos. Gaya bangunan ini merupakan hasil paduan antara gaya bangunan Mediterania dan Timur Tengah. Dengan paduan kedua gaya bangunan tersebut, tak mengherankan jika bangunan di kota Lima sangat dikagumi oleh masyarakat setempat. Meskipun sebagai agama minoritas, pemeluk agama Islam mengalami peningkatan pada tahun 2001.

Perkembangan Islam Di Negara Peru

Perkembangan Islam Di Negara Peru – Peru, negara yang terkenal dengan kerajaan Inca ini memiliki berbagai variasi kebudayaan, terutama budaya yang memiliki pendekatan dengan kemanusiaan. Hal ini terlihat dari adanya berbagai agama yang dianut penduduknya. Saat ini agama Islam telah menyebar keseluruh penjuru dunia, tak terkecuali salah satu negara bagian Amerika Selatan, Peru. Negara yang terkenal akan Machu Pichunya ini menjadi salah satu konsentrasi umat muslim di Amerika Selatan. Diperkirakan saat ini umat muslim di Peru sudah berjumlah kurang lebih lima ribu jiwa. Jumlah ini terus bertambah tiap tahunnya yang mana hal ini menunjukan perkembangan pesat agama Islam di Peru.

Crp-conferperu – Mayoritas penduduk agama Peru merupakan penganut agama Katolik. Hampir 80% diantara penduduknya memeluk agama Katolik. Agama yang penganutnya minoritas seperti Islam hanya berjumlah sekitar 15000 jiwa dari keseluruhan warga Peru yang berjumlah 31.9 juta Meski begitu, hal ini tidak menjadikan adanya penindasa agama di Peru, mereka tetap hidup damai dengan masing-masing agama yang dianut.Umat muslim di Peru memang menjadi negara yang patut dicontoh. Bagaimana tidak, setelah peristiwa kelam 11 September, walau sempat dijatuhi kecurigaan umat muslim di Peru tetap kokoh dengan pendiriannya

Perkembangan agama Islam di Peru sendiri bisa dikategorikan pesat. Meski sempat mendapat kecurigaan setelah kejadian 11 September, hal ini tidak merubah pandangan umat Islam dalam memeluk agamanya mereka tetap tidak merubah keyakinannya terhadap agama Islam. Walaupun sempat dicurigai, antara Penganut Agama Islam dan agama lainnya di Peru tidak terjadi polemik.Menurut beberapaama Islam di Peru bertambah setiap tahunnya. Hal ini menunjukkan kan bahwa penyebaran agama Islam di Peru cepat. tidak hanya di kota-kota besar bahkan pedesaan juga telah mengenali agama Islam.

Umat muslim di negara Peru juga menjadi panutan Banyak umat muslim yang tersebar di penjuru dunia. Banyak tindakan dan hal-hal baik yang dapat dicontoh dari umat Islam Peru, seperti salah satunya yaitu Hotel yang menyediakan makanan halal bagi pengunjungnya yang beragama Islam bahkan mereka juga menyediakan layanan sahur dan buka puasa selama bulan Ramadan.

Pemerintahan Peru tidak membatasi pergerakan setiap komunitas agama selagi pergerakan tersebut tidak membuat kekacauan antar warga. Hal ini terbukti nyata dari sistem yang diterapkan di sekolah dimana jika ada seorang muslim yang bersekolah di sekolah dengan basis agama selain Islam murid dibebaskan untuk membuat program pembelajaran agamanya sendiri sehingga mereka mendapatkan pelajaran agama yang sesuai dengan yang dianutnyadianutnya.

Sempat menghilang dari Peru, Islam kembali diperkenalkan oleh para pengungsi Palestina dan Lebanon. Kemudian Islam di Peru terus berkembang pesat dan menyebar luas. Bahkan tak hanya itu umat muslim di Peru juga ikut menyumbangkan beberapa bangunan cantik yang memiliki arsitektur bergaya Timur Tengah dan Mediterania yang mana membuat kaum Muslim di kagumi oleh eh masyarakat setempat. Meski demikian, tidak bisa ditampik bahwa ada kendala dan perbedaan perlakuan oleh pemerintah seperti pembayaran pajak. Hal ini tidak hanya berlaku pada agama minoritas Islam, tetapi juga semua agama minoritas di mana mereka dikenakan biaya pajak yang cukup tinggi. Namun, secara umum terkait kehidupan beragama tidak ada permasalahan.

Muslimin Peru juga ikut berkontribusi dalam penyaluran bantuan bagi orang miskin di negara tersebut. Hal ini selaras dengan dukungan pemerintah terhadap semua komunitas agama di negara tersebut.

Menilik Perkembangan Islam Di Peru

Menilik Perkembangan Islam Di Peru – Republik Peru atau yang sering disebut Peru merupakan salah satu negara di Amerika Selatan yang berada di bagian barat berbatasan dengan Samudra Pasifik. Peru merupakan salah satu negara yang kaya akan buudaya antropologinya. Hal ini tercermin dari adanya berbagai pemeluk agama yang berbeda-beda di Peru.

Crp-conferperu – Ada beragam pemeluk agama yang bisa kita temui di Peru, tidak terkecuali agama Islam. Meskipun mayoritas penduduk Peru memeluk agama Katolik, tetapi hal ini tidak menimbulkan sebuah perpecahan. Bahkan penduduk Peru hidup berdampingan dengan damai dengan masing-masing agam yang mereka anut. Islam pertama kali diperkenalkan di Peru oleh bangsa Moor dari Spanyol yang saat itu melarikan diri sebab mendapat penyiksaan. Sempat “menghilang”, islam kembali dikenal melalui eksodus muslim Palestina dan Lebanon.sejak itu islam di Peru terus berkembang hingga hari ini, bahkan umat muslim di Peru termasuk salah satu yang menjadi banyak panutan umat muslim di berbagai belahan dunia.

Dakwah islam di negara Peru berkembang dengan pesat. Walau jumlahnya masih kecil jika dibandingkan dengan negara bagian Amerika Selatan lainnya seperti Brasil, tetapi perkembangan islam di Peru termasuk yang paling cepat dan Peru berhasil menjadi contoh baik dalam kehidupan social masyarakat muslimin. jumlah umat muslim yang terus bertambah tidak hanya berlangsung di kota-kota besar tetapi juga pedesaan daerah setempat. Umat islam di Peru juga ikut menyumbang beberapa bangunan indah yang kental dengan islam.

Sejak peristiwa 11 September yang meninggalkan banyak luka bagi seluruh umat tidak menggoyahkan keyakinan umat Islam di Peru. Justru, sejak kejadian ini jumlah mualaf terus bertambah di Peru meskipun tidak bisa ditampik sempat terdapat kecurigaan terhadap umat muslim di Peru kaitannya dengan peristiwa 11 September, tetapi secara umum hingga saat ini tidak ada permasalahan terkait kehidupan beragama di Peru apalagi Pemerintah Peru telah membebaskan semua penduduknya untuk menganut apapun agama pilihan mereka dan cara menjalankannya selama tidak membuat kekacauan. Tidak hanya itu, pemerintah setempat juga memperbolehkan sekolah untuk mengelola sekolah yang berbasis agama bagi tiap komunitas agama, seperti salah satu contohnya murid muslin yang bersekolah di sekolah dengan basis agama selain Islam dibebaskan untuk membuat program pembelajaran sesuai dengan agama yang dianut yaitu islam.

Peru juga dikenal sebagai tempat ramah untuk para muslim. Beberapa hotel di Peru seperti hotel Sonesta di Peru yang menyediakan makanan halal bagi para umat muslim. Selain itu, hotel ini juga menyediakan layanan sahur dan buka puasa selama bulan ramadhan. Di hotek ini setiap kamarnya juga diberi tanda panah untuk menunjukan arah kiblat bagi umat muslim yang ingin beribadah di dalam kamar. Tidak hanya hotel,berbagai bangunan seperti masjid terkenal dan indah mempemudah bagi muslim untuk menemukan tempat ibadah.

Baca juga : Kehidupan Damai Umat Beragama di Peru

Memang tidak bisa ditampik bahwa disuatu negara pastilah ada agama yang menduduki sebagai mayoritas dan minoritas. Peru contohnya, mayoritas penduduknya beragama Katolik dan agam Islam termasuk agama minoritas di Peru, tetapi hal ini tidak serta merta membuat sebuah perbedaan yang dapat memancing sebuah polemic negara. Peru berhasil menunjukan ke mata dunia bahwa perbedaan agama bukanlah suatu hal yang harus diperdebatkan. Warga negara Peru hingga hari ini bisa hidup dengan damai dan tenang tanpa ada paksaan dalam hal memeluk agama.

Kehidupan Damai Umat Beragama di Peru

Kehidupan Damai Umat Beragama di Peru – Di setiap negara di Amerika Latin dapat ditemui berbagai konsentrasi umat beragama salah satunya umat Muslim yaitu umat dari Penganut Agama Islam. Saat ini diperkirakan Terdapat 5000 jiwa umat muslim di Amerika Latin dimulai dari Brazil, Argentina, dan bahkan negara Peru. Peru merupakan salah satu negara di Amerika Selatan yang berbatasan dengan Ekuador dan Kolombia serta Samudra Pasifik. Peru terkenal dengan budaya antropologi nya atau budaya yang memiliki kaitan dengan manusia. Selain itu, Peru juga dikenal sebagai tempat lahirnya kerajaan Inca yang berada di Machu Picchu.

Meskipun umat Islam di Peru bukanlah yang paling banyak, tetapi umat muslim di Peru sering menjadi contoh yang baik dalam bermasyarakat . Selain itu dakwah di negara Peru juga berkembang dengan pesat meskipun seperti yang kita ketahui Peru bermayoritas penduduk dengan agama Katolik .Agama Islam di Peru merupakan agama yang dianut oleh minoritas penduduk dari negara ini. Hal ini terbukti dari jumlah Muslimin yang ada di Peru hanya berjumlah sekitar 15000 orang dari total populasi Peru yang diperkirakan mencapai 31,9 juta jiwa. Penduduk yang menganut agama Katolik di negara tersebut memiliki presentase hingga mencapai 80%. Walaupun begitu jumlah umat muslim di negara Peru terus mengalami peningkatan yang signifikan di setiap tahunnya. Peru merupakan salah satu negara yang ramah untuk umat muslim. Walaupun termasuk agama minoritas hal ini tidak menyebabkan adanya perpecahan di antara umat umat beragama di Peru. Selain itu mereka juga dapat hidup nyaman dan memiliki kebebasan beragama yang diterapkan oleh pemerintah setempat bahkan jika kalau seorang murid Islam dan belajar di sekolah yang basisnya bukan Islam maka murid tersebut diperbolehkan membuat program pembelajaran yang sesuai dengan agamanya.

Baca juga : Peru Dalam Budaya Dan Agama

Crp-conferperu – Islam sendiri pertama kali masuk ke dalam Peru ketika bangsa Mur dari Spanyol melarikan diri ke Peru karena mendapatkan siksaan. Sempat menghilang setelah itu itu cuma Islam kembali diperkenalkan ke Peru ketika terjadi eksodus muslim Lebanon dan Palestina ketika menyelamatkan diri dari kejamnya Israel. Setelah itu Islam terus berkembang di Peru, tidak hanya kota kota besar tetapi juga pedesaan dengan penduduk setempat. Islam di Peru juga ikut menyumbang pemasukan perekonomian Peru yang didapat dari berbagai bangunan bergaya Islam Timur Tengah dan Mediterania yang biasanya nya didatangi turis turis untuk liburan. Bentuk bangunan inilah yang membuat banyak penduduk setempat kagum dan salut terhadap kaum muslim di Peru. Meskipun termasuk dari agama minoritas di Peru tidak menjadikan adanya perdebatan yang bisa memakan korban jiwa walau pun tak dapat ditampik ada beberapa kendala untuk Islam dan agama minoritas lain mengenai pajak. Mereka dikenakan pajak lumayan tinggi jika dibandingkan dengan umat agama mayoritas.

Meski begitu hari ini tidak memicu konflik sosial antar umat beragama di salah satu negara bagian di Amerika Latin Kontribusi umat Islam dalam gerakan sosial di Peru juga menjadi salah satu faktor berkembangnya agama Islam. mereka sering berkontribusi membantu warga miskin dengan tidak membedakan etnis budaya maupun agama. Hal inilah yang kemudian mendasari kuatnya agama Islam di Peru hingga saat ini. Selaras dengan apa yang diberikan pemerintah yaitu membebaskan apapun kegiatan komunitas agama asalkan tidak merugikan orang-orang dan tidak mengancam pertahanan negara.

Peru Dalam Budaya Dan Agama

Peru Dalam Budaya Dan Agama – Peru sudah di tahu dengan agama Katolik pada abad 16 oleh misionaris dari Spanyol. Saat ini Agama Katolik Roma sudah memiliki kedudukan yang sangat berarti dalam kehidupan sosial serta politik sejauh sejarah Peru. Gereja Katolik sampai pada tahun 1970 jadi gereja negeri sampai hadirnya Kristen yang lain. Katolik senantiasa jadi kebanyakan sampai saat ini dengan hidup berdampingan bersama agama yang lain. Dikala ini kebebasan beragama sudah jadi bagian dari hidup bermasyarakat di Peru. Semenjak diperkenalkan ke negeri Peru oleh misionaris dari negeri Spanyol, agama Katolik Roma sudah jadi agak sangat terkenal serta mempengaruhi di negeri ini. Walaupun pemerintah secara formal menganut mengerti sekuler, tetapi para pemimpin agama Katolik masih terus berparstisipasi dalam proses pengambilan keputusan. Keputusan- keputusan tersebut pula senantiasa mempengaruhi pengambilan suara yang terpaut dengan hal- hal moral bernegara.

Kita semua berhak atau perlu diberi kebebasan dalam menjalankan ibadah sesuai dengan hati nurani dan agama masing-masing. Kebebasan berserikat dan beragama hendaknya menjadi suatu pedoman di dalam hidup bernegara. Peru merupakan suatu negeri tidak cuma kaya hendak agama serta tradisi tetapi pula tumbuh dalam inovasi dalam sisi agama. Selaku contoh, konferensi ini berbincang tentang fenomena dikala ini di abad 21. Tidak hanya itu konferensi ini pula mendiskusikan hal- hal yang berkaitan dengan pandangan- pandangan ataupun pemikiran baru tentang dunia dikala ini. Masyarakat antar agama dapat hidup berdampingan dalam sebuah negara, sementara agama hal yang terpisah dalam pemerintahan. Bagaimana agama minoritas di Peru dapat hidup dengan nyaman bersama dengan seluruh masyarakat Peru yang sebagian besar beragama Katolik. Penganut agama minoritas terus menyampaikan kesetaraan dalam berbagai pajak agar tidak memberatkan mereka. Selain itu mereka terus menyerukan perubahan kebijakan yang baik dapat terus dilanjutkan menjadi ketetapan yang tetap. Selain beberapa akses bantuan dari pemerintah diharapkan merata bagi semua golongan agama termasuk pendidikan.

Baca juga : Perkembangan Toleransi Beragama Di Peru

Crp-conferperu – Pengaruh-pengaruh sosial dan kegiatan keagamaan Katolik bervariasi di Peru. Pengaruh orang-orang Katolik ini tergantung dari status sosial dan ekonomi seseorang tersebut. Mereka yang berada di darah perkotaan kelas menengah akan mempraktikkan kehidupan sebagai orang Katolik dengan memegang teguh tradisi dalam agama Katolik. Sementara itu bagi masyarakat kota kelas atas akan lebih memaknai kehidupan beragama secara liberal. Namun demikian terlepas dari status ekonmi dan politik mereka, masyarakat Peru tetap mejalankan tradisi agama Katolik yang sama dilakukan seluruh pengikut agama Katolik di dunia. Ritual yang tetap dijalanni seluruh masyarakat Peru yaitu pembabtisan, pengukuhan dan upacara pernikahan sama melalui ritual agama Katolik. Pada bulan Juni tahun 2019 ini MOJ menjadi tuan rumah konferensi panelis ahli kebebesan beragama dan prinsip-prinsip sekularisme dan netralitas negara. Panelis dari Universitas katolik Kepayan menganalisa dan menjelaskan bahwa bulan Desember 2018 , Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa pembiayaan pemerintah untuk sekolah yang dijalankan oleh kelompok agama inkonstitusional karena tidak sesuai dengan prinsip sekularitas. Beberapa anggota Gereja Katolik mempertanyakan aturan tentang sekularitas tidak disebutkan dalam konstitusi. Pada bulan Januari hingga Juni , Gubernur Departemen Vladimir Cerron menyampaikan bahwa jika garis kiri bisa mengkoordinasikan persatuan dengan baik maka akan berhasil menghadapi kekuatan Yahudi-Peru dalam pemilu berikutnya. Hal ini mengemuka karena ada dugaan kontrol Yahudi Cerron atas politik negara dan ekonomi. Kehidupan beragama dan bermasyarakat dalam warga Peru terus semakin berkembang dengan baik. Toleransi agama terus digaungkan demi kesetaraan antar warga negara sehingga tercipta kesetaraan dan kebebasan sebagai umat manusia.

 

Perkembangan Toleransi Beragama Di Peru

Perkembangan Toleransi Beragama Di Peru – Peru adalah sebuah negara di Amerika Selatan bagian barat yang sebagan besar warganya memeluk agama Katolik. Peru diperkenalkan dengan agama Katolik pada abad 16 oleh misionaris dari Spanyol. Kini Agama Katolik Roma telah memainkan peran penting dalam kehidupan sosial dan politik sepanjang sejarah Peru. Gereja Katolik hingga pada tahun 1970 menjadi gereja negara hingga hadirnya Kriten lainnya. Agama Katolik tetap menjadi agama mayoritas hingga kini dengan hidup berdampingan bersama agama lainnya. Saat ini kebebasan beragama telah menjadi bagian dari hidup bermasyarakat di Peru. Sejak diperkenalkan ke negara Peru oleh misionaris dari negara Spanyol, agama Katoolik Roma telah menjadi agaa paling populer dan berpengaruh di negara ini. Meskipun pemerintah secara resmi menganut paham sekuler, namun para pemimpin agama Katolik masih terus berparstisipasi dalam proses pengambilan keputusan. Keputusan-keputusan tersebut juga tetap memengaruhi pengambilan suara yang terkait dengan hal-hal moral bernegara. Negara Peru yang berbatasan dengan Ekuador dan Kolombia, Brasil dan Bolivia merupakan negara yang kaya dengan budaya antropologi.

Crp-conferperu – Dalam berbagai penelitian disampaikan dalam berbagai konferensi agama di Peru agar para komunitas akademis dapat terus melakukan studi akademis yang berkaitan dengan agama. Bagaimana agama dapat berperan penting dalam berbagai sisi kehidupan masyarakat yang majemuk dan bertahan dalam era globalisasi. Para peserta konferensi terus menyerukan tentang kehidupan beragama dari berbagai perspektif kehidupan yang dapat membawa keselarasan berkehidupan. Para akademisi Peru bisa memperlajari fenomena keagmanaa dari berbagai dimensi atau perspektif cara pandang. Selain itu juga perlu adanya perlakuan yang sama bagi seluruh warga negara. Wakil dari Amerika juga terus menyampaikan pentingnya toleransi dan menghargai kehidupan beragama antar semua warga negara, tanpa memilah-milah agamanya. Pemerintah menyetujui keistimewaan terhadap Gereja dalam hal pendidikan dan pajak. Pemerintah tidak menerapkan pajak terhadap bangunan Gereja dan bangunan sekolah milik gereja. Kelompok agama lain sering dibedakan dengan tetap membayar pajak atas tempat ibadahnya.

Sementara militer hanya boleh menggunakan pemuka agama Katolik sebagai penceramah atau pembimbing agamanya. Kelompok agama apapun menjadi tidak harus mendaftar untuk mendapatkan manfaat institusional dari pemerintah. Peraturan pemerintah diharapkan memberikan kesetaraan pajak, visa pekerja atau penduduk pribumi. Pendaftaran yang tadinya berbayar saat ini menjadi gratis dan lebih singkat waktu pembuatannya yaitu hanya seminggu. Kesetaraan ini memungkinkan seluruh masyarakat dapat berperan aktif dalam membantu pemerintah. Dari konferensi ini diharapkan ada kehidupan lebih selaras antar umat beragama ataupun antar warna negara.

Baca juga : Konferensi Berbagai Akademisi Di Peru Berdiskusi Tentang Agama

Konferensi di Universitas Negeri San Marcos ini benar-benar menginspirasi para peserta. Menurut hukum negara semua warga negara diharapkan memliki kesetaraan dalam kebebasan beribadah bahkan bagi seorang tahanan sekalipun. Selain itu undang-undang mengamanatkan kesetaraan pendidikan bagi seluruh warga, baik sekolah negeri maupun sekolah swasta. Mungin terlalu banyak sekolah Katolik sehingga bagi warga non Katolik menjadi kesulitan mencari pendidikan yang sesuai dengan agamanya. Dari keadaan ini banyak orangtua meminta kepada negara agar siswa non Katolik tidak perlu mengikuti pelajaran agama Katolik. Selain itu, pemerintah selama ini tidak menerapkan pajak terhadap bangunan Gereja dan bangunan sekolah milik gereja. Sementara kelompok agama lain sering dibedakan dengan tetap membayar pajak atas tempat ibadahnya. Selain itu, militer hanya boleh menggunakan pemuka agama Katolik sebagai penceramah atau pembimbing agamanya. Ke depannya harus ada perubahan yang ke arah yang lebih baik demi keselarsan kehidupan bernegara.