Perkembangan Toleransi Beragama Di Peru

Perkembangan Toleransi Beragama Di Peru

Perkembangan Toleransi Beragama Di Peru – Peru adalah sebuah negara di Amerika Selatan bagian barat yang sebagan besar warganya memeluk agama Katolik. Peru diperkenalkan dengan agama Katolik pada abad 16 oleh misionaris dari Spanyol. Kini Agama Katolik Roma telah memainkan peran penting dalam kehidupan sosial dan politik sepanjang sejarah Peru. Gereja Katolik hingga pada tahun 1970 menjadi gereja negara hingga hadirnya Kriten lainnya. Agama Katolik tetap menjadi agama mayoritas hingga kini dengan hidup berdampingan bersama agama lainnya. Saat ini kebebasan beragama telah menjadi bagian dari hidup bermasyarakat di Peru. Sejak diperkenalkan ke negara Peru oleh misionaris dari negara Spanyol, agama Katoolik Roma telah menjadi agaa paling populer dan berpengaruh di negara ini. Meskipun pemerintah secara resmi menganut paham sekuler, namun para pemimpin agama Katolik masih terus berparstisipasi dalam proses pengambilan keputusan. Keputusan-keputusan tersebut juga tetap memengaruhi pengambilan suara yang terkait dengan hal-hal moral bernegara. Negara Peru yang berbatasan dengan Ekuador dan Kolombia, Brasil dan Bolivia merupakan negara yang kaya dengan budaya antropologi.

Crp-conferperu – Dalam berbagai penelitian disampaikan dalam berbagai konferensi agama di Peru agar para komunitas akademis dapat terus melakukan studi akademis yang berkaitan dengan agama. Bagaimana agama dapat berperan penting dalam berbagai sisi kehidupan masyarakat yang majemuk dan bertahan dalam era globalisasi. Para peserta konferensi terus menyerukan tentang kehidupan beragama dari berbagai perspektif kehidupan yang dapat membawa keselarasan berkehidupan. Para akademisi Peru bisa memperlajari fenomena keagmanaa dari berbagai dimensi atau perspektif cara pandang. Selain itu juga perlu adanya perlakuan yang sama bagi seluruh warga negara. Wakil dari Amerika juga terus menyampaikan pentingnya toleransi dan menghargai kehidupan beragama antar semua warga negara, tanpa memilah-milah agamanya. Pemerintah menyetujui keistimewaan terhadap Gereja dalam hal pendidikan dan pajak. Pemerintah tidak menerapkan pajak terhadap bangunan Gereja dan bangunan sekolah milik gereja. Kelompok agama lain sering dibedakan dengan tetap membayar pajak atas tempat ibadahnya.

Perkembangan Toleransi Beragama Di Peru

Sementara militer hanya boleh menggunakan pemuka agama Katolik sebagai penceramah atau pembimbing agamanya. Kelompok agama apapun menjadi tidak harus mendaftar untuk mendapatkan manfaat institusional dari pemerintah. Peraturan pemerintah diharapkan memberikan kesetaraan pajak, visa pekerja atau penduduk pribumi. Pendaftaran yang tadinya berbayar saat ini menjadi gratis dan lebih singkat waktu pembuatannya yaitu hanya seminggu. Kesetaraan ini memungkinkan seluruh masyarakat dapat berperan aktif dalam membantu pemerintah. Dari konferensi ini diharapkan ada kehidupan lebih selaras antar umat beragama ataupun antar warna negara.

Baca juga : Konferensi Berbagai Akademisi Di Peru Berdiskusi Tentang Agama

Konferensi di Universitas Negeri San Marcos ini benar-benar menginspirasi para peserta. Menurut hukum negara semua warga negara diharapkan memliki kesetaraan dalam kebebasan beribadah bahkan bagi seorang tahanan sekalipun. Selain itu undang-undang mengamanatkan kesetaraan pendidikan bagi seluruh warga, baik sekolah negeri maupun sekolah swasta. Mungin terlalu banyak sekolah Katolik sehingga bagi warga non Katolik menjadi kesulitan mencari pendidikan yang sesuai dengan agamanya. Dari keadaan ini banyak orangtua meminta kepada negara agar siswa non Katolik tidak perlu mengikuti pelajaran agama Katolik. Selain itu, pemerintah selama ini tidak menerapkan pajak terhadap bangunan Gereja dan bangunan sekolah milik gereja. Sementara kelompok agama lain sering dibedakan dengan tetap membayar pajak atas tempat ibadahnya. Selain itu, militer hanya boleh menggunakan pemuka agama Katolik sebagai penceramah atau pembimbing agamanya. Ke depannya harus ada perubahan yang ke arah yang lebih baik demi keselarsan kehidupan bernegara.

 

 

Recommended Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *